Berani Cekal Pelantikan Presiden, Berhadapan dengan Projo NTB

KORANNTB.com – Beredar isu terkait upaya penggagalan pelantikan Presiden RI Joko Widodo – Ma’ruf Amin membuat relawan Projo (Pro Jokowi) bereaksi. Projo akan berbondong bondong menuju Jakarta untuk mengawal jalannya pelantikan.

Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Projo NTB, Imam Sofian, mengatakan ada puluhan bahkan ratusan relawan dari NTB akan berdatangan ke tempat pelantikan untuk memastikan bahwa presiden pilihan rakyat itu berjalan aman dan lancar.

“Pak Jokowi terpilih secara konstitusional, maka tidak boleh ada yang mengusik itu. Kami Projo NTB akan datang secara khusus ke Jakarta untuk mengawal langsung jalannya pelantikan,” katanya.

Menurut agenda yang sudah ditetapkan, pelantikan akan berlangsung Tanggal 20 Oktober 2019 mendatang di gedung MPR/DPR Jakarta.

Memang, kata dia, ada aparat dari unsur TNI dan Polri yang akan menjadi garda pengaman jalannya pelantikan. Kendati demikian, kehadiran relawan Projo NTB bersama relawan daerah daerah lain yang dipastikan hadir, adalah bentuk militansi kepada presiden ke 7 Indonesia itu.

“Kami mengawal sejak proses pemilihan sampai dengan pelantikan, bahkan terus mengawal ketika pak Jokowi menjalankan pemerintahan lima tahun mendatang,” ujar lawyer berambut gondrong ini.

Imam menegaskan tidak boleh ada upaya inkonstitusional untuk menggagalkan pelantikan, apalagi itu dilakukan oleh anak bangsa karena akan dianggap tidak menghargai proses demokrasi yang sudah menguras energi dan biaya besar.

“Demokrasi ini adalah mandat rakyat, seharusnya tidak ada yang boleh punya rencana mengusik pelantikan. Karena bisa saya pastikan, tidak saja berhadapan dengan instrument keamanan negara, tapi juga rakyat,” tegasnya.

Relawan Projo NTB akan bertolak beberapa hari jelang pelantikan hingga H-1 pelantikan. Tidak hanya pengurus dan relawan di DPD, juga para pengurus dari tingkat DPC se kabupaten dan kota. (red)