Mendagri Puji NTB Tekan COVID-19 Melalui Kampung Sehat

KORANNTB.com – Mendagri Tito Karnavian mengapresiasi program Kampung Sehat di Nusa Tenggara Barat. Itu dikatakan, di sela kunjungannya ke NTB, Sabtu kemarin, 24 April 2021.

Inovasi kampung sehat yang diindikasikan Polda NTB, merupakan strategi dalam menekan penyebaran COVID-19. Masyarakat desa di tempatkan menjadi bagian melawan pandemi.

“Kami di pemerintah pusat telah mendengar berbagai berita keberhasilan dari Kampung Sehat di Provinsi NTB ini. Saya, terus terang menyampaikan penghargaan yang tinggi, semoga sukses, kalau sukses bisa menjadi model (penanganan Covid-19),” kata Mendagri.

Apresiasi itu diungkapkan Mendagri, saat mengunjungi salah satu Kampung Sehat di Kota Mataram, yakni Kampung Sehat Kelurahan Dasan Cermen, Kecamatan Sandubaya.

Tiba di Kantor Kelurahan Dasan Cermen, Mendagri yang didampingi Gubernur NTB masuk ke lokasi melalui bilik asap desinfektan dan camera detector, langsung disambut Kapolda NTB Irjen Pol. Mohammad Iqbal.

Mendagri menegaskan bahwa inovasi Kapolda NTB bersama Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) NTB, patut mendapat apresiasi tinggi dengan meluncurkan Program Kampung Sehat Nurut Tatanan Baru (NTB).

“Saya dibisiki tadi baik oleh Pak Gubernur maupun Pak Kapolda, bahwa kampung sehat itu bukan hanya tangguh dari Covid, tapi juga steril, kemudian juga ekonominya produktif, suasana yang harmonis, kampungnya asri, dan juga tangguh dari terjangan Covid,” katanya.

Tito mengatakan Program Kampung Sehat yang merupakan implementasi dari Kampung Tangguh Nusantara, sangat sesuai dengan keinginan Presiden Jokowi dalam penanganan Covid-19 secara mikro.

“Langkah itu selama ini menggunakan metode makro, jadi ada di fungsi wilayah, provinsi, daerah, negara. Jadi pembatasan wilayah dalam skala besar. Nah, di sini kita melihat ada penanganan secara mikro, mulai dari provinsi, kecamatan, kelurahan, dan sampai RT/RW,” ujar Tito.

BACA:  Positif Corona di Lombok Utara Naik, Tenaga Medis Keluhkan APD

“Artinya, saya melihat budaya kebersamaan, kegotongroyongan sampai skala kecil, dimana ada masalah di situ diselesaikan,” ujarnya.

Karena itu, mantan Kapolri itu mengapresiasi sinergitas seluruh stakeholder yang ada di NTB, dalam penanganan pandemi Covid-19 dengan moto kebersamaan dan gotong royong, dalam melakukan pencegahan, testing, dan tracing serta pemberian bantuan kepada masyarakat terdampak.

“Apresiasi yang tinggi kepada Pak Gubernur, Pak Kapolda, dan segenap Forkopimda juga masyarakat, yang bersinergi dengan budaya kegotong-royongan dalam penanganan Covid-19,” imbuhnya. (red)