Link Banner

Wagub NTB Minta Sukseskan PPKM Berbasis Desa

KORANNTB.com – Pemerintah Provinsi NTB terus berupaya menanggulangi penyebaran Covid-19 yang sudah mencapai 18.147 jiwa pertanggal 21 Juli 2021  dengan menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Berbasis Desa.

Wakil Gubernur NTB Sitti Rohmi Djalillah menegaskan bahwa PPKM Berbasis Desa harus benar-benar disukseskan. Hal ini dilakukan agar tidak terjadinya penumpukan permasalahan di kabupaten dan kota.

“Jika dimulai dari desa, maka semua sudah mulai difilter, disediakannya posko PPKM, Rumah Isolasi Mandiri disetiap desa yang ditangani oleh Pemerintah Desa, Babinsa, Babinkantibmas yang kemudian tertangani dengan baik, maka insya Allah terus menerus memberikan edukasi protokol covid-19 kepada masyarakat,” katanya, Kamis, 22 Juli 2021.

PPKM dibagi menjadi 4 level, yakni level 1 (new normal), level 2 (tarnsisi 1), level 3 (transisi 2) dan level 4. Pada level 1 adalah new normal, level 2 dan 3 adalah tahap transisi untuk memastikan proses relaksasi dan pengetatan secara bertahap dan memastikan pemerintah memiliki persiapan yang cukup.

“Diharapkan seluruh Kabupaten/Kota untuk dapat mengetahui berada dilevel manakah daerahnya,” kata  Rohmi.

Rohmi menegaskan bahwa pengetatan pada PPKM Level 4 memiliki konsekuensi yang cukup besar, dimana beberapa sektor harus mengikuti aturan – aturan yang berlaku.

“Level 4 memiliki konsekuensi yang cukup besar, dari sisi kegiatan masyarakat, WFO dan WFH nya juga yang harus dipatuhi dengan sebaik – baiknya.” Jelas Ummi Rohmi.

Level PPKM Kabupaten Kota se-NTB, Kota Mataram berstatus level 4 , Lombok Barat berstatus level 3, Lombok Tengah berstatus level 2, Lombok Utara berstatus level 3, Lombok Timur berstatus level 2, Sumbawa Barat berstatus level 3, Sumbawa berstatus level 3, Dompu berstatus level 3, Bima berstatus level 3 dan Kota Bima berstatus level 3. (red)

BACA:  Disekat saat PPKM Darurat, Anggota DPRD NTB Terlibat Cekcok
Link Banner
Link Banner
Link Banner