KORANNTB.com – Harga beras di Nusa Tenggara Barat mulai naik di atas harga normalnya. Jika beras jenis premium bisa dibeli dengan harga Rp11.000 per kilo, kini harga beras melonjak naik menjadi Rp14.000 hingga Rp14.500 per kilo.

Pasar Gerung Lombok Barat juga mengalami kenaikan yang sama. Harga beras Rp14.500 per kilo jauh dari harga normalnya.

Kadis Perdagangan NTB Baiq Nelly Yuniarti mengakui memang harga beras naik secara umum di Indonesia. Itu imbas dari El-Nino yang mengakibatkan turunnya produksi beras.

Link Banner

El-Nino mempengaruhi berkurangnya awan hujan di NTB, apalagi bertepatan dengan musim kemarau di Indonesia. Sehingga mengakibatkan terjadi kemarau panjang.

“Fenomena El-Nino membuat curah hujan lebih rendah daripada periode sebelumnya sehingga pasokan air berkurang. Kondisi ini membuat kawasan ASEAN termasuk Indonesia mengalami kekeringan dan berdampak pada produksi beras,” ujarnya, Senin 11 September 2023.

Kemudian kekeringan di Lombok juga mempengaruhi harga beras. Beberapa daerah penghasil beras terbesar di NTB turut terdampak perubahan iklim oleh El-Nino. Hal tersebut berimbas pada kecukupan air di sejumlah wilayah NTB sehingga berpotensi mengakibatkan penurunan produksi pada petani.

“Selain kekeringan di beberapa wilayah Lombok yang menyebabkan risiko gagal panen, hal yang membuat harga beras di NTB terus naik karena NTB menjadi salah satu provinsi yang menyuplai beras untuk provinsi lain,” kata Nelly.

Ada juga masalah global lainnya yaitu larangan ekspor beras India di pasar global. Meskipun India memiliki stok beras 7 juta ton, namun negara tersebut tetap melarang ekspor beras. Padahal dengan stok 4 juta ton sudah lebih dari cukup untuk stok mereka.

India memang merupakan pengekspor beras terbesar di dunia. Negara itu berkontribusi terhadap 40 persen pengiriman global. Mereka melarang ekspor beras dan gula sejak 20 Juli 2023 untuk menekan inflasi di negara tersebut.

“Betul. Salah satunya itu dan ada faktor kebijakan  juga,” ujar Nelly.