Ia mengatakan, Kapal RS Terapung Laksamana Malahayati milik PDI Perjuangan ini merupakan bentuk pengabdian kepada masyarakat dalam bidang kesehatan. Tak hanya itu, pihaknya juga menggelar bakti sosial lainnya.

“Saya perlu menyampaikan kapal rumah sakit terapung ini ide cemerlang dari PDIP dalam rangka pengabdian kepada masyarakat termasuk dalam hal ini pelayanan bakti sosial dan bakti kesehatan,” ujarnya.

Kapten Kapal RS Laksamana Malahayati yakni Kapten Chrisner menyampaikan bahwa sejak diresmikan pada pertengahan Juni 2023, Rumah Sakit Apung Laksamana Malahayati telah singgah di 10 daerah yang ada di Indonesia. Pelabuhan Lembar Lombok Barat, menjadi pelabuhan ke-26 yang disinggahi RS Apung Laksamana Malahayati. RS Apung Laksamana Malahayati diioperasikan 13 anak buah kapal dengan 7 tenaga kesehatan.

Link Banner

Kapal yang didominasi warna merah tersebut berukuran panjang 30 meter dengan lebar 9 meter dan ketinggian dtaft 2 meter.

“Nanti setelah dari NTB kami beegerak ke Sulawesi dan Kalimantan. Jawa dan Sumatra sudah semua,” katanya.

Terpisah, Kepala Tim Medis RS Apung Laksamana Malahayati yakni Januar Siahaan menceritakan sejauh ini, antuasis masyarakat menerima pelayanan kesehatan gratis di sejumlah daerah cukup tinggi. RS Apung Laksamana Malahayati dilengkapi ruangan operasi kecil, ruang operasi besar, ruang tunggu, ruang pascaoperasi, apotek, dan ambulans on board di kapal.

Sejauh ini, pihaknya telah memeberikan layanan pengobatan gratis pada puluhan ribu masyarakat.

“Setiap harinya itu kami bisa melayani 300-500 orang. Sejauh ini tidak ada kendala berarti selain kadang-kadang kami harus bertemu ombak setinggi 2,5 meter,” ujar dia.