Pencarian Dua Korban Kapal Tenggelam di NTB Dihentikan

KoranNTB.com – Tim SAR menghentikan pencarian dua korban KLM Pusaka Raya yang tenggelam di perairan Bima, Nusa Tenggara Barat

pada Kamis, 2 Mei 2019. Pencarian dihentikan pada Rabu, 8 Mei 2019 karena tidak ada tanda-tanda keberadaan dua korban.

Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Mataram, I Nyoman Sidakarya, mengatakan pencarian dihentikan sesuai hasil koordinasi dengan keluarga dan unsur terkait.

“Mengingat hingga tujuh hari pencarian tidak ditemukan tanda-tanda keberadaan korban,” ujarnya, Sabtu, 11 Mei 2019.

Luas area pencarian selama seminggu pencarian mencapai 222, 3772 Nm2. Kapal bernama KLM. Pusaka Raya sebelumnya membawa 2.000 karung bawang dan 500 karung kacang tanah dari Tanjung Bima menuju Makassar. Namun, sampai di barat daya Gunung Sangiang, kapal tersebut tenggelam.

Dari lima penumpang, tiga berhasil selamat, sementara dua masih hilang. Kedua korban yang hilang bernama Sulkifli bagian mesin asal Kabupaten Bulukumba dan Daud bagian mesin asal Alor NTT.

Kapal tersebut tenggelam akibat cuaca buruk. Gelombang yang cukup tinggi membuat kapal tersebut tenggelam.

Sementara selama proses pencarian, Tim SAR menemukan kendala cuaca ekstrem. Gelombang setinggi 2-3 meter dan hujan lebat menghalangi pencarian. (red/6)